Top 10 JOESAFIRA blog dalam 7 hari ..


Apa itu Neobux? Klik Disini

Askep Pasien Curiga
ASUHAN KEPERAWATAN
PASIEN DENGAN CURIGA


Proses terjadinya masalah

Prilaku curiga merupakan gangguan berhubungan dengan orang lain dan lingkungan yang ditandai dengan persaan tidak percaya dan ragu-ragu. Prilaku tersebut tampak jelas saat individu berinteraksi dengan orang lain atau lingkungannya. Prilaku curiga merupakan prilaku proyeksi terhadap perasaan ditolak, ketidakadekuatan dan inferiority. Ketika klien kecemasannya meningkat dalam merespon terhadap stresor, intra personal, ekstra personal dan inter personal. Perasaan ketidak nyamanan di dalam dirinya akan diproyeksikan dan kemudian dia akan merasakan sebagai ancaman/ bahaya dari luar.

Klien akan mempunyai fokus untuk memproyeksikan perasaannya yang akan menyebabkan perasaan curiga terhadap orang lain dan lingkungannya. Proyeksi klien tersebut akan menimbulkan prilaku agresif sebagaimana yang muncul pada klien atau klien mungkin menggunakan mekanisme pertahanan yang lain seperti reaksi formasi melawan agresifitas, ketergantungan, afek tumpul, denial, menolak terhadap ketidaknyamanan.

Faktor predisposisi dari curiga adalah tidak terpenuhinya trust pada masa bayi. Tidak terpenuhinya karena lingkungan yang bermusuhan, orang tua yang otoriter, suasana yang kritis dalam keluarga, tuntutan lingkungan yang tinggi terhadap penampilan anak serta tidak terpenuhinya kebutuhan anak. Dengan demikian anak akan menggunakan mekanisme fantasi untuk meningkatkan harga dirinya atau dia akan mengembangkan tujuan yang tidak jelas. 

Pada klien , dari data yang ditemukan faktor predisposisi dari prilaku curiga adalah gangguan pola asuh. Di dalan keluarga klien merupakan anak angkat dari keluarga yang pada saat itu belum memiliki anak. Klien menjadi anak kesayangan ayahnya, karena klien dianggap sebagai pembawa rejeki keluarga. Sejak kelahiran adik-adiknya ( 7 orang ) klien mulai merasa tersisih dan tidak diperhatikan, merasa tidak nyaman, sehingga klien merasa terancam dari lingkungan keluarganya. Sejak itu klien tidak percaya pada orang lain, sering marah-marah dan mengamuk sehingga klien dibawa oleh keluarganya ke RS jiwa.

Masalah-masalah yang muncul pada klien curiga

Masalah yang biasanya timbul pada klien curiga karena adanya kecemasan yang timbul akibat klien merasa terancam konsep dirinya, kurangnya rasa percaya diri terhadap lingkungan yang baru/asing (masalah ini tidak muncul pada klien G). Masalah lain yang juga sering muncul pada klien curiga yaitu marah, timbul sebagai proyeksi dari keadaan ketidak adekuatan dari perasaan ditolak (masalah ini muncul pada klien ).

Isolasi sosial merupakan masalah yang juga muncul pada diri klien. Klien menarik diri akibat perasaan tidak percaya pada lingkungan . Curiga merupakan afek dari mekanisme koping yang tidak efektif, klien menunjukan bingung peran, kesulitan membuat keputusan, berprilaku destruktif dan menggunakan mekanisme pertahanan diri yang tidakl sesuai, dan masalah ini ada pada diri klien.
Masalah lain yang timbul adalah gangguan perawatan diri dan data yang diperoleh : klien berpenampilan tidak adekuat, dimana klien tidak mandi, tidak mau gosok gigi, rambut kotor dan banyak ketombe, kuku kotor dan panjang. (masalah ini ada pada diri klien)

Pada klien muncul juga gangguan harga diri rendah, dimana klien mempunyai pandangan negatif terhadap dirinya ditunjukkan dengan prilaku menarik diri atau menyerang orang lain.( masalah ini ada pada diri klien)

Potensial gangguan nutrisi, pada klien curiga biasanya mengira makanan itu beracun atau petugas mungkin sudah memasukkan obat-obatan ke dalam minumannya, akibatnya tidak mau makan - minum. (masalah ini tidak ada pada diri klien)

Pelaksanaan Proses Keperawatan

Pelaksanaan proses keperawatan berorientasi pada masalah yang timbul pada klien. Pada bab ini akan menyampaikan secara singkat mengenai pelaksanaan proses keperawatan yang meliputi : Diagnosa Keperawatan, Tujuan jangka panjang, Intervensi, Evaluasi dan tindak lanjut. Adapun proses keperawatan secra lengkap ada pada lampiran.

1. Diagnosa keperawatan I : Potensial melukai diri sendiri/ orang lain s/d ketidak mampuan klien mengungkapkan marah secara konstruktif.

Tujuan Panjang :
  • Tidak melukai orang lain/ diri sendiri serta mampu mengungkapkan marah secara konstruktif.
Intervensi :
  • Membina hubungan saling percaya dengan klien .
  • Memelihara ketenangan lingkungan, suasana hangat dan bersahabat.
  • Mempertahankan sikap perawat secara konsisten.
  • Mendorong klien untuk mengungkapkan hal-hal yang menyebabkan klien marah.
  • Mendiskusikan dengan klien tentang tanda-tanda yang biasa terjadi pada orang yang sedang marah.
  • Mendorong klien untuk mengatakan cara-cara yang dilakukan bila klien marah.
  • Mendiskusikan dengan klien cara mengungkapkan marah secara konstruktif.
  • Mendiskusikan dengan keluarga ( pada saat kunjungan rumah ) tentang marah pada klien , apa yang sudah dilakukan bila klien marah dirumah bila klien cuti.
Evaluasi :
  • Klien mau menerima petugas (mahasiswa ), dan membalas salam.
  • Berespon secara verbal.
  • Membalas jabat tangan, mau diajak berbicara.
  • Klien mampu mengungkapkan penyebab marahnya.
  • Klien dapat mengenal tanda-tanda marah.
  • Klien mengatakan kalau amuk itu tidak baik.
  • Klien dapat memperagakan tehnik relaksasi.
Tindak lanjut :
  • Melanjutkan untuk latihan marah yang konstruktif dengan tehnik relaksasi, tehnik asertif.
2. Diagnosa keperawatan II : Gangguan hubungan sosial; menarik diri sehubungan dengan curiga.

Intervensi :
  • Membina hubungan saling percaya.
  • Bersikap empati pada klien.
  • Mengeksplorasi penyebab kecurigaan pada klien .
  • Mengadakan kontak sering dan singkat.
  • Meningkat respon klien terhadap realita.
  • Memberikan obat sesuai dengan program terapi dan mengawasi respon klien.
  • Mengikut sertakan klien dalam TAK sosialisasi untuk berinteraksi.
Evaluasi :
  • Klien mampu mengeksplorasi yang menyebabkan curiga.
  • Klien disiplin dalam meminum obat sesuai program terapi.
Tindak lanjut  :
  • Teruskan untuk program sosialisasi/ interaksi klien untuk mengurangi kecurigaan.
3. Diagnosa Keperawatan III : Penampilan diri kurang s/d kurang minat dalam kebersihan diri.

Tujuan Panjang :
  • Penampilan klien rapi dan bersih serta klien mampu merawat kebersihan diri.
Intervensi :
  • Memperhatikan tentang kebersihan klien .
  • Mendiskusikan dengan klien tentang gunanya kebersihan.
  • Memberikan reinforsemen positif apa yang sudah dilakukan klien.
  • Mendorong klien untuk mengurus kebersihan diri.
Tindak lanjut :
  • Perlu dilanjutkan dengan TAK tentang kegiatan sehari-hari.
  • Berikan motivasi agar klien mau merawat diri.
DAFTAR ISI
  • http://yoedhasflyingdutchman.blogspot.com/2010/04/asuhan-keperawatan-pasien-dengan-curiga.html
Category:

0 komentar:

:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Poskan Komentar

Komentar anda sangat penting bagi kami, silahkan berkomentar sesuai dengan isi judul postingan. Komentar yang berbau sara atau pornografi akan kami hapus. Buatlah diri anda senyaman mungkin di blog kami. Terimakasih..!