Top 10 JOESAFIRA blog dalam 7 hari ..


Apa itu Neobux? Klik Disini

Askep Pasien Katarak
ASUHAN KEPERAWATAN
PASIEN DENGAN KATARAK

1. Pengkajian

a. Aktifitas Istirahat: Perubahan aktifitas biasanya/hobi sehubungan dengan gangguan penglihatan.

b. Neurosensori : Gangguan penglihatan kabur/tak jelas, sinar terang menyababkan silau dengan kehilangan bertahap penglihatan perifer, kesulitan memfokuskan kerja dengan dekat/merasa diruang gelap. Penglihatan berawan/kabur, tampak lingkaran cahaya/pelangi di sekitar sinar, perubahan kacamata, pengobatan tidak memperbaiki penglihatan, fotofobia ( glukoma akut ).
Tanda :
  • Tampak kecoklatan atau putih susu pada pupil (katarak), pupil menyempit dan merah/mata keras dan kornea berawan (glukoma darurat, peningkatan air mata.
c. Nyeri / Kenyamanan : Ketidaknyamanan ringan / mata berair. Nyeri tiba-tiba / berat menetap atau tekanan pada atau sekitar mata, sakit kepala

2. Diagnosa dan Intervensi Keperawatan

a. Resiko tinggi terhadap cedera berhubungan dengan kehilangan vitreus, perdarahan intraokuler, peningkatan TIO ditandai dengan :
  • Adanya tanda-tanda katarak penurunan ketajaman penglihatan
  • Pandangan kabur, dll
Tujuan :
  • Menyatakan pemahaman terhadap faktor yang terlibat dalam kemungkinan cedera.
Kriteria hasil :
  • Menunjukkan perubahan perilaku, pola hidup untuk menurunkan faktor resiko dan untuk melindungi diri dari cedera.
  • Mengubah lingkungan sesuai indikasi untuk meningkatkan keamanan.
Intervensi :
  • Diskusikan apa yang terjadi tentang kondisi paska operasi, nyeri, pembatasan aktifitas, penampilan, balutan mata.
  • Beri klien posisi bersandar, kepala tinggi, atau miring ke sisi yang tak sakit sesuai keinginan.
  • Batasi aktifitas seperti menggerakan kepala tiba-tiba, menggaruk mata, membongkok.
  • Ambulasi dengan bantuan : berikan kamar mandi khusus bila sembuh dari anestesi.
  • Dorong nafas dalam, batuk untuk menjaga kebersihan paru.
  • Anjurkan menggunakan tehnik manajemen stress.
  • Pertahankan perlindungan mata sesuai indikasi.
  • Minta klien membedakan antara ketidaknyamanan dan nyeri tajam tiba-tiba, Selidiki kegelisahan, disorientasi, gangguan balutan. Observasi hifema dengan senter sesuai indikasi.
  • Observasi pembengkakan lika, bilik anterior kempes, pupil berbentuk buah pir.
  • Berikan obat sesuai indikasi antiemetik, Asetolamid, sikloplegis, analgesik.
b. Gangguan peersepsi sensori-perseptual penglihatan berhubungan dengan gangguan penerimaan sensori/status organ indera, lingkungna secara terapetik dibatasi. Ditandai dengan :
  • Menurunnya ketajaman penglihatan
  • Perubahan respon biasanya terhadap rangsang.
Tujuan :
  • Meningkatkan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu, mengenal gangguan sensori dan berkompensasi terhadap perubahan.
Kriteria Hasil :
  • Mengenal gangguan sensori dan berkompensasi terhadap perubahan.
  • Mengidentifikasi/memperbaiki potensial bahaya dalam lingkungan.
Intervensi :
  • Tentukan ketajaman penglihatan, catat apakah satu atau dua mata terlibat.
  • Orientasikan klien tehadap lingkungan
  • Observasi tanda-tanda disorientasi.
  • Pendekatan dari sisi yang tak dioperasi, bicara dengan menyentuh.
  • Perhatikan tentang suram atau penglihatan kabur dan iritasi mata, dimana dapat terjadi bila menggunakan tetes mata.
  • Ingatkan klien menggunakan kacamata katarak yang tujuannya memperbesar kurang lebih 25 persen, pelihatan perifer hilang dan buta titik mungkin ada.
  • Letakkan barang yang dibutuhkan/posisi bel pemanggil dalam jangkauan/posisi yang tidak dioperasi.
c. Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, pengobatan berhubungan dengan tidak mengenal sumber informasi, kurang terpajan/mengingat, keterbatasan kognitif, yang ditandai dengan :
  • Pertanyaan/pernyataan salah konsepsi
  • Tak akurat mengikuti instruksi
  • Terjadi komplikasi yang dapat dicegah.
Tujuan :
  • Klien menunjukkan pemhaman tentang kondisi, proses penyakit dan pengobatan.
Kriteria Hasil :
  • Melakukan dengan prosedur benar dan menjelaskan alasan tindakan.
3. Intervensi :
  • Kaji informasi tentang kondisi individu, prognosis, tipe prosedur, lensa.
  • Tekankan pentingnya evaluasi perawatan rutin, beritahu untuk melaporkan - penglihatan berawan.
  • Informasikan klien untuk menghindari tetes mata yang dijual bebas.
  • Diskusikan kemungkinan efek/interaksi antar obat mata dan masalah medis klien.
  • Anjurkan klien menghindari membaca, berkedip, mengangkat berat, mengejan saat defekasi, membongkok pada panggul, dll.
  • Dorong aktifitas pengalihan perhatian.
  • Anjurkan klien memeriksa ke dokter tentang aktifitas seksual, tentukan kebutuhan tidur menggunakan kacamata pelindung.
  • Anjurkan klien tidur terlentang.
  • Dorong pemasukkan cairan adekuat.
  • Identifikasi tanda/gejala memerlukan upaya evaluasi medis, misal : nyeri tiba-tiba.
Daftar Pustaka
  • Doenges, Marilyan E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Alih bahasa: I Made Kariasa. Jakarta . EGC
  • Long, C Barbara. 1996.Perawatan Medikal Bedah : 2.Bandung. Yayasan Ikatan Alumni Pendidikan Keperawatan Pajajaran
  • Margaret R. Thorpe. Perawatan Mata. Yogyakarta . Yayasan Essentia Medica
  • Nettina, Sandra M. 2001. Pedoman Praktik Keperawatan. Alih bahasa : Setiawan Sari. Jakarta. EGC
  • Sidarta Ilyas. 2001. Ilmu Penyakit Mata. Jakarta. FKUI
  • Smeltzer, Suzanne C. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth. Alih bahasa : Agung Waluyo. Jakarta. EGC
Category:

0 komentar:

:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Poskan Komentar

Komentar anda sangat penting bagi kami, silahkan berkomentar sesuai dengan isi judul postingan. Komentar yang berbau sara atau pornografi akan kami hapus. Buatlah diri anda senyaman mungkin di blog kami. Terimakasih..!